Thursday, July 16, 2009

'perjalanan masih jauh,..bangkit wahai diri!!'

Alhamdulillah…

Usai setahun pengajian di sebuah taman ilmu yang diberi jolokan universiti..sungguh perjalanan masih jauh..namun, selaku pelajar kejuruteraan mekanikal tahun 2,..sudah cukup pra-syarat untuk mendapat title sebagai ‘SENIOR @ abg’kepada adik-adik tahun satu yang baru nak berkenal-kenalan dengan alam universiti..niat dihati nak pimpin adik-adik agar tidak terpikat dan termakan dengan budaya sosial yang melampau ..ya!..kena buat sesuatu.. tapi macam mana nie..diri sendiri tak terurus dengan betul….



fikiran menerawang memikirkan permasalahan-permasalahan yang semakin hebat menghambat diri dek ombak tsunami memukul sampan yang kerdil di tengah lautan…terhuyung-hayang …hilang tunjang kekuatan…memerlukan bahtera yang mantap untuk meneruskan perjuangan tatkala berada di lautan samudera yang luas terbentang…untuk memastikan selamat tiba ke destinasi bersama risalah Agung yang diimani…(macam terlebih kiasan ..) tapi itulah hakikat analogi situasi yang dihadapi..










taklifan sebagai mukallaf perlu sentiasa direnungi…peranan sebagai seorang anak perlu dihayati..peranan selaku mahasiswa MUSLIM perlu difahami..studi?,amanah?,..Ya ALLAHu Rabbi..mampukah hamba hadapi semua ini?

Kata-kata mantan mentor smart group cukup memberi rangsangan..’Man kena

yakin dengan ayat ALLAH,..”Allah tidak membebani seseorang

melainkan sesuai dengan kesanggupannya..”..tinggal saja samada kita nak atau tak nak..


Alhamdulillah masih diberi peringatan sedemikian rupa..bersyukur dengan suasana bersama dengan figura-figura yang banyak memberi peringatan dan saling mengambil berat antara satu sama lainterima kasih TUHAN…suasana macam nie mestI turut dirasai kemanisannya oleh adik-adik tahun 1…jadi..’kerja menyemai’ benih islam kena jalan...siiru a’la barokatillah..



JAWAPAN PADA DIRI.............


Tanya Diri

Cuba Tanya diri kita . Siapakah sebenarnya diri ini ? Dari mana kita datang ? Apa sebenarnya tujuan kita berada “disini” dan kemana kita akan pergi ? Apakah kita sudah bersedia untuk menghadapi saat itu ?

Cuba Tanya diri kita, apakah kita sayangkan diri kita atau membencinya ? Kalau sayang apa tandanya ? Dan jika membencinya , mengapa ia berlaku sedemekian ?

Cuba Tanya diri kita, adakah kita orang yang optimistic atau sebaliknya ? Percaya pada diri atau sebaliknya ? Sanggup menghadapi risiko demi tujuan baik ? Tidak malu dengan kebenaran ? Cuba buktikan dengan pengalaman.

Cuba Tanya diri kita, adakah kita orang yang rajin atau pemalas ? Orang yang kuat semangat atau lemah semangat dan mudah berputus asa ? Orang yang mempunyai cita-cita tinggi dan berusaha mencapainya atau orang yang tiada cita-cita hidup atau hanya ada cita-cita namun tidak tekun berusaha ?

Cuba Tanya diri kita, adakah kita orang yang selalu berfikir atau hanya mengikut hati dan perasaan ? Seorang yang pengecut atau berani ? Lemah atau kuat ? Pandai bercakap tapi tidak pandai berbuat ?

Cuba Tanya diri, adakah kita seorang yang bersih ? Pakaiannya, tempat tidurnya, atau seorang yang pengotor ?? Cuba Tanya diri kita, adakah kita pandai menghormati orang lain ? Pandai berterima kasih dan berbudi bahasa ?

Cuba Tanya diri kita, kenapa bila kita didalam kesenangan, kita biasanya lupa untuk mengingati dan menilai orang lain. Diri kitalah yang menjadi keutamaan, tapi bila kita dalam kesempitan, kita cepat mengingati orang lain dan mengharapkan belas kasihan mereka, kenapa ini boleh terjadi ? Bagaimana cara untuk kita menjadi insan yang pengasih dan penyayang ??

Cuba Tanya diri kita, kita semua ada sifat malu dan ini memang baik tetapi sifat ini kadang-kadang menghalang kita dari berbuat banyak perkara yang baik untuk kita. Apakah cara untuk mengatasinya ? Bagaimakah sifat malu yang sepatutnya ??

Cuba Tanya diri kita, adakah nikmat Allah kita syukuri dengan sebaiknya ? Adakah tangan digunakan untuk kebaikan ?, Kaki digunakan untuk melangkah kearah kebaikan ? Mata ? Telinga ? Kekayaan….. kesihatan dan lain-lain.

Cuba Tanya diri kita, adakah kita telah layak untuk menjadi orang yang berjaya dan cemerlang dengan setiap waktu dapat dimanfaatkan dengan perkara berfaedah atau sebaliknya ? Mampu untuk merealisasikan harapan ibubapa kita ?? Harapan sekolah dan guru-guru ? Masyarakat..? Agama….? Bangsa…. ? Negara…?

Ingatlah, Bahawa Allah tidak akan mengubah apa yang ada pada sesuatu bangsa [seseorang] itu, sehinggalah mereka sendiri mengubahnya ….!!!

1 comment: