Friday, December 17, 2010

DAKWAH DAN TARBIYAH - Wasilah Utama dalam pembentukan Ummah

DAKWAH DAN TARBIYAH  - WASILAH UTAMA DALAM PEMBENTUKAN UMMAH
 

 
Rasulullah saw memulakan jihadnya melalui dakwah dan Tarbiyah, bukan 
terbentuk secara tiba-tiba atau kebetulan tanpa apa-apa persediaan dan 
pembentukan bahkan Rasulullah saw menghadapi berbagai kesukaran dan 
halangan dan terus berjihad sehingga terbentuk satu ummah yang terpuji 
sebagai Khaira Ummah di abadikan didalam Al-Quran.
 
Seperti di tegaskan dalam Al-Quran ayat 110 Surah Al Imran maksudnya:-
Kamu adalah sebaik-baik ummah dikeluarkan untuk manusia seluruhnya,
kamu memerintah (menyuruh) kepada ma'aruf dan mencegah mungkar serta 
kamu tetap beriman kepada Allah'
 
Rasulullah saw mula berdakwah dan membentuk ummah sejak di zaman Makkah 
lagi. Baginda mendidik (mentarbiyah) sekumpulan jamaah mukminin yang 
menjadi benih terbentuknya masyarakat yang baru (berbeza daripada 
masyarakat jahiliyah). Ketika Rasulullah saw membentuk jamaah mukminah di Makkah dimasa itu. 
Baginda menyedari bahawa peranannya lebih besar daripada Makkah dan Semenajung Arab dan 
Risalah yang Baginda bawa bukan semata-mata khusus untuk satu bangsa dan satu generasi 
bahkan Risalahnya bersifat sejagat ('Alamiyah) dan halatujunya menghapuskan jahiliyyah dan 
membina insaniah yang baru, menepati prinsip-prinsip Al-Quran dan ajarannya.
 
Ketika Baginda menjadikan kota Makkah sebagai markas dakwahnya, Baginda 
tidak memulakan dengan membentuk daulah yang terdiri dari  
pembesar-pembesar Quraisy bagi menundukkan seluruh orang Arab dan memaksa mereka menerima
prinsip-prinsipnya dengan kekerasan. Baginda tidak melakukan demikian kerana Baginda bukan 
diutuskan untuk menghapuskan kerosakan dengan mengundang kerosakkan lain dan bukan untuk 
memaksa masyarakat menerima dakwahnya dengan kekerasan tetapi Baginda diutuskan untuk 
menyampaikan Risalah Allah SWT dan mengajak semua manusia dengan penuh hikmah serta dengan 
peringatan-peringatan yang baik. Serta sabar bersama-sama orang-orang yang beriman membentuk
jamaah yang menjalankan kerja-kerja Islah agar mereka menjadi asas yang kukuh bagi kelahiran 
masyarakat (generasi) baru (Generasi Mukmin).
 
Rasulullah saw memberi penekanan kepada Tarbiyah Jiwa/ Dhomir / Al  
Wijdaan dan tarbiyah akhlak dan budi pekerti berteraskan keimanan/tauhid;
kerana inilah asas sebenarnya bagi pembinaan ummah yang menjamin masyarakat dan Daulah 
daripada berlaku penyelewengan, kezaliman dan kerosakan. 
Ilmu perlembagaan, dan undang-undang serta deen undang-undang serta peratusan semata-mata 
belum cukup untuk mcmbina ummah tanpa dididik jiwa dan akhlaq masyarakat.
 
Sehubungan ini Al Quran telah menegaskan dalam surah Al Ra' ad ayat 11, 
maksudnya"-
' Sesungguh Allah SWT tidak mengubah apa yang terdapat pada sesuatu kaum itu sehingga mereka 
mngubah apa yang terdapat dalam jiwa mereka.' 
 

inilah jalan membentuk dan membina ummah serta membangunkan tamaddun dan kemajuan. 
Pengislahan masyarakat tidak akan sempurna melainkan di mulakan dengan jiwa masyarakat itu 
sendiri.... kerana itu maka medan Islam yang pertama ialah  'alam jiwa ., dan wasilahnya yang 
pertama dan utama untuk sampai kepada matlamat ialah AtTarbiyah,.
 

Wednesday, December 8, 2010

Izzatul Islam - Generasi Harapan (Pemuda Kahfi)



Hijrah  pemuda!!!

Alhamdulillah 
selama 1432 tahun lebih ,..telah bertapak ISLAM sebagai suatu sinar yang bergemerlapan dalam membimbing umat manusia ke jalan yang benar lagi diredhai Allah...tidak dapat dinafikan peranan pemuda ketika itu sangat mantap dalam membawa risalah Allah serta berintima' dengan dakwah junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w dalam siri-siri perjuangan untuk menegakkan agama Islam.

berkata Almarhum Syeikh Dr. Abdullah Nasih Ulwan dalam bukunya Hingga dimengerti Generasi Muda :

" Ketahuilah wahai kaum muda, bahawa kelompok orang-orang beriman yang bermarkas di Dar Al-Arqam dan yang dengan tangan mereka terwujud kemengan Islam, adalah para pemuda.Rasululah s.a.w ketika diutus berusia 40 tahun; Abu Bakar r.a. lebih muda 3 tahun daripada baginda ; Umar r.a 27 tahun , ;Uthman lebih muda daripada Rasulullah dan Ali r.a lebih muda daripada semuanya . Begitu pula Abdullah Bin Mas'ud ,Abdurrahman  bin Auf, al-Arqam bin Abu Arqam , Sa'id bin Zaid, Mus'ab bin Umair, Bilal bin Rabbah, Ammar Bin Yasir, dan berpuluh yang lainnya bahkan beratus-ratus semua mereka adalah pemuda.


      Para pemuda itulah yang memikul beban dakwah. Mereka itulah yang penuh kesabaran, yang pernah mengalami seksaan dan mahu berkorban demi dakwah. Mereka bekerja siang dan malam , mereka sebar dan wujudkan Islam itu dengan segala kekuatan demi terbentuknya negara dan kekuasaan Islam, pemerintahan dan kepimpinan kaum muslimin itu. Mereka tundukkan pemerintahan dua kerajaan besar ; Parsi dan Romawi. Kekuasaan mereka membentang sampai negeri Sind di Timur ;dan ke negeri Caspia, Armenia dan Rusia di utara dan masuk pula ke dalam pemerintahan mereka di Syam(syria) , Mesir, Cyrenaica di Libya, Tripoli dan daerah-daerah Afrika lainnya."

Jelas terpampang dalam lakaran sirah dan sejarah bahawa golongan pemuda merupakan aset berharga dalam jalan dakwah. Roh dan nafas perjuangan yang kental akhirnya membuahkan seribu satu makna dan kemanisan dalam dakwah. Kalau dahulu pemuda islam sebagai 'front line' dalam gerakan dakwah tetapi sekarang majoriti anak muda islam berada 'front line' dalam kemungkaran. Mereka gagah dalam kemaksiatan, lemas dalam hiburan..ke mana pergi ruh dan semangat pemuda islam zaman lampau??? Ayuh wahai pemuda!!! bangkit dari lenamu...kayuhan perlu diteruskan andai terhenti maka terjatuhla dikau..
kejarlah cita pemuda menuju syuhada...



Monday, November 15, 2010

Training The Leaders[SMK Yam Tuan Radin N.9]



“Adik –adik???”(fasi)
“Kami pemimpin!!!”(peserta)
“Say What??”(fasi)..
“Mantap!!” 3X(peserta)...


Begitulah  sahutan penuh bersemangat daripada  adik-adik peserta dalam program Training the Leaders, 13-14 november 2010 anjuran sekolah menengah Yam Tuan Radin Negeri Sembilan Dengan kerjasama AL-Fateh Consultant..

Alhamdulillah ,walaupun dalam – Exam mode (Bulan 11) - namun dengan adanya sedikit masa senggang sementara nak menghadapi paper  19 hb november ini,Alhamdulillah diri ini diberi peluang  untuk menjadi salah seorang daripada fasi dalam sebuah program kepimpinan bagi adik-adik peringkat sekolah menengah di Lukut,negeri sembilan.Program 2 hari 1 malam ini memberi sedikit sebanyak kenangan bahkan pengalaman dan pengajaran yang sangat bermanfaat buat adik-adik peserta juga khususnya kepada para fasilitator termasuklah  diri ini.

“Cikgu/abg,. asal dari mane?”..antara soalan wajib yang seringkali saya terima apabila berhadapan dengan adik-adik ketika berprogram dibumi semenanjung tanah air ini. Ya,mungkin sahaja kerana aura loghat saya yang sedikit istimewa dan jarang-jarang mereka dengari.Hehe..disebabkan asbab dialek yang sedikit berbeza tambah bersemi suasana perkenalan dengan adik-adik. Secara kebiasaannya,kita akan berasa tertanya-tanya dan perasaan inquiri dalam diri akan menebal sekiranya kita bertemu atau berhadapan dengan seseorang yang agak berbeza dengan kita. Begitulah hikmah ciptaan Allah S.W.T. dan kemuliaan al-Quran sebagai kalam dusturuna bagi umat manusia yang memberi aturan segala perkara .Benarlah ayat-ayat Allah dalam al-quran .

Firman Allah S.W.T : “Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal ”. [Al-Hujurat :13]


Berbalik kepada program tersebut, alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar dan banyak aktiviti yang menampakkan impak yang positif kepada adik-adik peserta walaupun pada peringkat awalnya,adik-adik peserta agak pasif dan malu-malu. Ya ..biasala..sedangkan pepatah menyebut..tak kenal maka tak cinta..bila dah kenal..tambah akrab dan bersemilah ukhwah..kan ..buktinya..slot demi slot adik-adik semakin agresif dalam menyuarakan pandangan dan komitmen.Alhamdulillah..semoga adik-adik peserta program Training The Leaders akan mara ke hadapan menjadi pemimpin yang berjiwa da'e ..insyaAllah. 


Tahniah kepada semua peserta dan team fasilitator 
[ akh TG,akh anuar,akh nazir , akh man , ukhti yana ,ukhti ain,ukhti mardhihah, ukhti majdeha,ukhti yati ]..  
  

[Lensa Aktiviti ]
ice breaking




LDK 

kami pemimpin!!!


checkpoint [explorace]


explorace 


riadah [1,2,..1,2 ]


teman-teman fasi





Kita adalah PEMIMPIN

Dalam kehidupan ini..perlu untuk kita semua sedari bahawa hakikat kepimpinan amat sinonim dengan diri kita. Bukan bermakna kita tidak memegang apa-apa taklifan[amanah/jawatan] maka kita terlepas dari konsep kepimpinan namun setiap orang mempunyai tanggungjawab atas segenap perkara yang dilakukan dan mengikut situasi dan keadaan masing-masing.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:
"Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan ditanya mengenai kepimpinannya. Imam (Ketua Negara) adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya, Suami (bapa) adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya, Wanita pemimpin di rumah suaminya dan akan ditanya mengenai kepimpinannya, Orang Gaji adalah pemimpin kepada harta benda yang diamanahkan kepadanya dan dia akan ditanya mengenai kepimpinannya. Tiap-tiap kamu adalah pemimpin dan kamu akan ditanya mengenai kepimpinan kamu".
(Hadis Riwayat al-Bukhari, Muslim,
Abu Daud, al-Tirmizi dan Ahmad)

siiru a'ala barokatillah




Tuesday, November 9, 2010

'Engkau Insan Sempurna'



Bismillahirrahmanirrahim


Alhamdulillah ,dengan lafaz hamdallah..bersyukur kepada Allah dengan izin-NYA saya berkesempatan bersama-sama dengan teman untuk menghadiri taman-taman syurga Allah..walaupun esok ada exam yang perlu ditatapi dan dihadapi..moga dimudahkan insyaAllah..sedang dalam perjalanan terdengar sebuah lagu yang sangat menarik bagi saya..bait setiap liriknya juga sungguh memberi makna..






"Engkau Insan Sempurna oleh kumpulan HIJJAZ"

Dirimu terlalu sempurna 
Akhlakmu yang sungguh mulia 
Jasamu yang amat berharga 
Menerangi jalan (ke) Syurga 
Selalu aku yang terlupa 
Selawat jarang terlaksana 
Di bibir mengatakan cinta 
Di hati pula berdusta 

Bila diuji dan dipujuk nafsu
Ku meminjam cekal ketabahanmu 
Kerana ku yakin di suatu waktu 
Syafaatmu yang dapat membantuku 
Tika berenang di laut derita 
Sang mentari sejengkal di kepala 
Saat dihitung dosa dan pahala 
Siapakah yang akan membela 

Kesyukuran atas kurniaan Rahmat-Nya 
Menghadiahkanku seorang 
Insan sempurna berjasa 
Selayaknya engkau dikasihi dicinta 
Kerana dirimu ya Rasul
Kekasih teristimewa....

"Sejarah islam telah memperlihatkan betapa 1431 hijrah yang lampau umat ini pernah agung dipimpin oleh semulia-mulia manusia,sebaik-baik ikutan, ..pekertinya..akhlaknya..subhanallah..merupakan cerminan Al-Quran..Betapa baginda s.a.w ialah insan yang sempurna..menjadi Qudwah dalam segenap perkara..dialah Muhammad Bin Abdullah , seorang Rasul pesuruh Allah S.W.T"

Sunday, November 7, 2010

salam imtihan [berubah untuk merubah]..

Bismillahirrahmanirrahim..



Subhanallah..hebat sungguh...kuasa perubahan yang ada dalam suasana dekat-dekat nak exam nie...
Kenapa tidak,..rata-rata daripada kita mengalami "turning point"  dalam tempoh yang singkat...berubah menjadi lebih positif..dengan tidak semena-mena boleh dikatakan bertambah tahap "kewarakan"..alhamdulillah..satu perubahan yang postif...namun perlu diingat..semoga perubahan ini bukan sekadar hangat-hangat tahi ayam...BUKAN  pada waktu-waktu tertentu..Exam ipt akan datang dan akan pergi..namun sama-sama kita beringat bahwa Exam daripada Allah s.w.t available setiap masa..

Apapun semoga teman-teman yang akan/sedang/telah mengambil exam bagi semester ini dapat LAKUKAN YANG TERBAIK dan senantiasa meletakkan SEPENUH  "pengharapan" kepada-NYA insyaAllah..Moga redha dengan apa jua yang diberikan oleh-NYA..

Firman Allah s.w.t yang bermaksud, " Apabila kamu berazam,maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang betawakkal." [al-imran: 159]

jadual exam 3rd year student  mechanical engineering [structure & material]                                               

Allahumma ja'alna minan najihin wan faiziin wal mumtaziin fi kulli imtihan fi kulli madah fid din fid dunya wal akheerah..

Saturday, November 6, 2010

Update and Upgrade

1. Salimul Aqidah
Aqidah yang bersih (salimul aqidah) merupakan sesuatu yang harus ada pada setiap muslim. Dengan aqidah yang bersih, seorang muslim akan memiliki ikatan yang kuat kepada Allah Swt dan dengan ikatan yang kuat itu dia tidak akan menyimpang dari jalan dan ketentuan- ketentuan-Nya. Dengan kebersihan dan kemantapan aqidah, seorang muslim akan menyerahkan segala perbuatannya kepada Allah sebagaimana firman-Nya yang artinya: ‘Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup dan matiku, semua bagi Allah Tuhan semesta alam’ (QS 6:162). Karena memiliki aqidah yang salim merupakan sesuatu yang amat penting, maka dalam da’wahnya kepada para sahabat di Makkah, Rasulullah Saw mengutamakan pembinaan aqidah, iman atau tauhid.
2. Shahihul Ibadah
Ibadah yang benar (shahihul ibadah) merupakan salah satu perintah Rasul Saw yang penting, dalam satu haditsnya; beliau menyatakan: ‘shalatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku shalat.’ Dari ungkapan ini maka dapat disimpulkan bahwa dalam melaksanakan setiap peribadatan haruslah merujuk kepada sunnah Rasul Saw yang berarti tidak boleh ada unsur penambahan atau pengurangan.
3. Matinul Khuluq
Akhlak yang kokoh (matinul khuluq) atau akhlak yang mulia merupakan sikap dan prilaku yang harus dimiliki oleh setkal muslim, baik dalam hubungannya kepada Allah maupun dengan makhluk-makhluk-Nya. Dengan akhlak yang mulia, manusia akan bahagia dalam hidupnya, baik di dunia apalagi di akhirat. Karena begitu penting memiliki akhlak yang mulia bagi umat manusia, maka Rasulullah Saw diutus untuk memperbaiki akhlak dan beliau sendiri telah mencontohkan kepada kita akhlaknya yang agung sehingga diabadikan oleh Allah di dalam Al- Qur’an, Allah berfirman yang artinya: ‘Dan sesungguhnya kamu benar- benar memiliki akhlak yang agung’ (QS 68:4).
4. Qowiyyul Jismi
Kekuatan jasmani (qowiyyul jismi) merupakan salah satu sisi pribadi muslim yang harus ada. Kekuatan jasmani berarti seorang muslim memiliki daya tahan tubuh sehingga dapat melaksanakan ajaran Islam secara optimal dengan fisiknya yang kuat. Shalat, puasa, zakat dan haji merupakan amalan di dalam Islam yang harus dilaksanakan dengan fisik yang sehat atau kuat, apalagi perang di jalan Allah dan bentuk- bentuk perjuangan lainnya. Oleh karena itu, kesehatan jasmani harus mendapat perhatian seorang muslim dan pencegahan dari penyakit jauh lebih utama daripada pengobatan. Meskipun demikian, sakit tetap kita anggap sebagai sesuatu yang wajar bila hal itu kadang-kadang terjadi, dan jangan sampai seorang muslim sakit-sakitan. Karena kekuatan jasmani juga termasuk yang penting, maka Rasulullah Saw bersabda yang artinya: ‘Mu’min yang kuat lebih aku cintai daripada mu’min yang lemah’ (HR. Muslim).
5. Mutsaqqoful Fikri
Intelek dalam berpikir (mutsaqqoful fikri) merupakan salah satu sisi pribadi muslim yang penting. Karena itu salah satu sifat Rasul adalah fatonah (cerdas) dan Al-Qur’an banyak mengungkap ayat-ayat yang merangsang manusia antuk berpikir, misalnya firman Allah yang artinya: Mereka bertanya kepadamu tentang, khamar dan judi. Katakanlah: ‘pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.’ Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: ‘Yang lebih dari keperluan.’ Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berpikir (QS 2:219). Di dalam Islam, tidak ada satupun perbuatan yang harus kita lakukan, kecuali harus dimulai dengan aktivitas berpikir. Karenanya seorang muslim harus memiliki wawasan keislaman dan keilmuan yang luas. Bisa kita bayangkan, betapa bahayanya suatu perbuatan tanpa mendapatka pertimbangan pemikiran secara matang terlebih dahulu. Oleh karena itu Allah mempertanyakan kepada kita tentang tingkatan intelektualitas seseorang sebagaimana firman-Nya yang artinya: Katakanlah:samakah orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui, sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran (QS 39:9).
6. Mujahadatun Linafsihi
Berjuang melawan hawa nafsu (mujahadatun linafsihi) merupakan salah satu kepribadian yang harus ada pada diri seorang muslim, karena setiap manusia memiliki kecenderungan pada yang baik dan yang buruk. Melaksanakan kecenderungan pada yang baik dan menghindari yang buruk amat menuntut adanya kesungguhan dan kesungguhan itu akan ada manakala seseorang berjuang dalam melawan hawa nafsu. Oleh karena itu hawa nafsu yang ada pada setkal diri manusia harus diupayakan tunduk pada ajaran Islam, Rasulullah Saw bersabda yang artinya: Tidak beragmana seseorang dari kamu sehingga ia menjadikan hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (ajaran islam) (HR. Hakim).
7. Harishun ‘ala Waqtihi
Pandai menjaga waktu (harishun ala waqtihi) merupakan faktor penting bagi manusia. Hal ini karena waktu itu sendiri mendapat perhatian yang begitu besar dari Allah dan Rasul-Nya. Allah Swt banyak bersumpah di dalam Al-Qur’an dengan menyebut nama waktu seperti wal fajri, wad dhuha, wal asri, wallaili dan sebagainya. Allah Swt memberikan waktu kepada manusia dalam jumlah yang sama setiap, Yakni 24 jam sehari semalam. Dari waktu yang 24 jam itu, ada manusia yang beruntung dan tak sedikit manusia yang rugi. Karena itu tepat sebuah semboyan yang menyatakan:
‘Lebih baik kehilangan jam daripada kehilangan waktu.’ Waktu merupakan sesuatu yang cepat berlalu dan tidak akan pernah kembali lagi. Oleh karena itu setiap muslim amat dituntut untuk memanaj waktunya dengan baik, sehingga waktu dapat berlalu dengan penggunaan yang efektif, tak ada yang sia-sia. Maka diantara yang disinggung oleh Nabi Saw adalah memanfaatkan momentum lima perkara sebelum datang lima perkara, yakni waktu hidup sebelum mati, sehat sebelum sakit, muda sebelum tua, senggang sebelum sibuk dan kaya sebelum miskin.
8. Munazhzhamun fi Syu’unihi
Teratur dalam suatu urusan (munzhzhamun fi syuunihi) termasuk kepribadian seorang muslim yang ditekankan oleh Al-Qur’an maupun sunnah. Oleh karena itu dalam hukum Islam, baik yang terkait dengan masalah ubudiyah maupun muamalah harus diselesaikan dan dilaksanakan dengan baik. Ketika suatu urusan ditangani secara bersama-sama, maka diharuskan bekerjasama dengan baik sehingga Allah menjadi cinta kepadanya. Dengan kata lain, suatu udusán dikerjakan secara profesional, sehingga apapun yang dikerjakannya, profesionalisme selalu mendapat perhatian darinya. Bersungguh-sungguh, bersemangat dan berkorban, adanya kontinyuitas dan berbasih ilmu pengetahuan merupakan diantara yang mendapat perhatian secara serius dalam menunaikan tugas-tugasnya.
9. Qodirun ‘alal Kasbi
Memiliki kemampuan usaha sendiri atau yang juga disebut dengan mandiri (qodirun alal kasbi) merupakan ciri lain yang harus ada pada seorang muslim. Ini merupakan sesuatu yang amat diperlukan. Mempertahankan kebenaran dan berjuang menegakkannya baru bisa dilaksanakan manakala seseorang memiliki kemandirian, terutama dari segi ekonomi. Tak sedikit seseorang mengorbankan prinsip yang telah dianutnya karena tidak memiliki kemandirian dari segi ekonomi. Karena itu pribadi muslim tidaklah mesti miskin, seorang muslim boleh saja kaya raya bahkan memang harus kaya agar dia bisa menunaikan haji dan umroh, zakat, infaq, shadaqah, dan mempersiapkan masa depan yang baik. Oleh karena itu perintah mencari nafkah amat banyak di dalam Al-Qur’an maupun hadits dan hal itu memilik keutamaan yang sangat tinggi. Dalam kaitan menciptakan kemandirian inilah seorang muslim amat dituntut memiliki keahlian apa saja yang baik, agar dengan keahliannya itu menjadi sebab baginya mendapat rizki dari Allah Swt, karena rizki yang telah Allah sediakan harus diambil dan mengambilnya memerlukan skill atau ketrampilan.
10. Naafi’un Lighoirihi
Bermanfaat bagi orang lain (nafi’un lighoirihi) merupakan sebuah tuntutan kepada setiap muslim. Manfaat yang dimaksud tentu saja manfaat yang baik sehingga dimanapun dia berada, orang disekitarnya merasakan keberadaannya karena bermanfaat besar. Maka jangan sampai seorang muslim adanya tidak menggenapkan dan tidak adanya tirák mengganjilkan. Ini berarti setiap muslim itu harus selalu berpikir, mempersiapkan dirinya dan berupaya semaksimal untuk bisa bermanfaat dalam hal-hal tertentu sehingga jangan sampai seorang muslim itu tidak bisa mengambil peran yang baik dalam masyarakatnya. Dalam kaitan inilah, Rasulullah saw bersabda yang artinya: sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Qudhy dari Jabir). Demikian secara umum profil seorang muslim yang disebutkan dalam Al-Qur’an dan hadits, sesuatu yang perlu kita standarisasikan pada diri kita masing-masing.

Bila diri takutkan azab Allah..

Dalam sebuah riwayat menyatakan bahawa ada seorang lelaki tua sedang berjalan-jalan di tepi sungai, sedang dia berjalan-jalan dia terpandang seorang anak kecil sedang mengambil wudhu' sambil menangis. Apabila orang tua itu melihat anak kecil tadi menangis, dia pun berkata, "Wahai anak kecil kenapa kamu menangis?"






Maka berkata anak kecil itu, "Wahai pakcik saya telah membaca ayat al-Qur'an sehingga sampai kepada ayat yang berbunyi, "Yaa ayyuhal ladziina aamanuu quu anfusakum" yang bermaksud, " Wahai orang-orang yang beriman, jagalah olehmu sekalian akan dirimu." Saya menangis sebab saya takut akan dimasukkan ke dalam api neraka."


Berkata orang tua itu, "Wahai anak, janganlah kamu takut, sesungguhnya kamu terpelihara dan kamu tidak akan dimasuk- kan ke dalam api neraka." Berkata anak kecil itu, "Wahai pakcik, pakcik adalah orang yang berakal, tidakkah pakcik lihat kalau orang menyalakan api maka yang pertama sekali yang mereka akan letakkan ialah ranting-ranting kayu yang kecil dahulu kemudian baru mereka letakkan yang besar. Jadi tentulah saya yang kecil ini akan dibakar dahulu sebelum dibakar orang dewasa."

Berkata orang tua itu, sambil menangis, "Sesungguh anak kecil ini lebih takut kepada neraka daripada orang yang dewasa maka bagaimanakah keadaan kami nanti?"