Thursday, March 1, 2012

Menelusuri dakwah Rasulullah s.a.w ; Mesti punya Seni dan Strategi dalam dakwah

Sehingga hari ini kita dapat melihat bahawa setiap komuniti dalam lapisan masyarakat mempunyai kehendak dan keinginan yang berbeza. Karenah yg beraneka ragam, citarasa dan sifat dominan yg bermacam-macam. Si anak kecil dgn ragamnya, sang pemuda dgn caranya, golongan profesional dengan gayanya,sang penghibur dengan hiburannya, politikus dengan corak pemikirannya, dan golongan bukan islam dengan pegangannya . Inilah cabaran kepada golongan pendakwah yang mencabar daya dan institusi gerak kerja dakwah agar menjadi fleksibel,komprehensif dan bermutu sebagai salah satu wasilah ke arah bidayatul hidayah. InsyaAllah..

gambar ihsan

Persoalannya adakah situasi hari ini tidak ada gambaran dan panduan daripada al-quran dan as-sunnah?...buka mata sejelas-jelasnya.. Jawapan sudah ada didepan mata, ibrah dari sirah nabawiyah jelas menampakkan betapa dakwah nabi dan para sahabat sangat tersusun dan mantap sehingga melahirkan generasi terbaik yakni generasi sahabat yang dikenali sebagai generasi al-Quran yang terdiri daripada bermacam –macam golongan ;anak muda,golongan korporat,pemimpin,panglima-panglima perang dll.

Firman Allah s.w.t;
“Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku' dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.”
(Surah Al Fath : 29)

maka ‘secret recipe ‘ perlu dikenal pasti dengan segera. Seni dalam dakwah...itulah kalimat yg jelas menggambarkan solusi yang perlu ada dalam diri pendakwah.

sebuah cerita yang menarik utk dikongsi ;
pendekatan dakwah kiai ahmad dahlan dalam mendekati jiwa pemuda.[minit ke 5;41]
filem indonesia ; "sang pencerah"
link : http://www.youtube.com/watch?v=_sJJHufUuC0




Firman Allah yang bermaksud: “Serulah kepada jalan tuhan kamu dengan cara hikmah, nasihat yang baik dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang baik. ” (Al-Nahl; 125)

Ahli tafsir telah menghuraikan maksud tiga cara tersebut:

Hikmah
Iaitu keterangan yang jitu dan tepat yang dapat meyakinkan dan menghilangkan keraguan, dengan memasukkan roh tauhid dengan akidah iman, dalil-dalil dan keterangan-keterangan yang jelas sehingga meyakinkan akal. Termasuk dalam hikmah ialah dengan menggunakan susunan kata-kata yang biasa dan senang diterima akal dan bukannya menggunakan kata-kata yang tidak difahami atau sukar difahami oleh penerima dakwah sepertimana yang dilakukan oleh Rasullullah SAW.

Nasihat Yang Baik(Mauizah Hasanah)
Iaitu huraian–huraian yang memberi petunjuk dan nasihat yang dapat menyedarkan dan membuka pintu hati untuk mentaati semua pertunjuk Islam. Huraian-huraian ini dilakukan dengan jelas dan tanpa menyakitkan hati orang lain. Metode ini ditujukan kepada orang-orang yang menerima dan sudah komited dengan prinsip dan fikrah Islam. Mereka tidak memerlukan kecuali nasihat untuk mengingatkan, memperlembutkan hati, dan menjernihkan segala kekeruhan yang wujud.

Berdialog Dengan Cara Yang Baik
Iaitu memberi hujah atau bukti-bukti yang dapat menolak sanggahan dan pendapat lawan. Menurut Amin Ahsan Ishlahi, metode mujadalah hasanah adalah metode yang diizinkan oleh al-Quran, iaitu dengan pendakwah memberi penjelasan kepada pihak lawan dengan menggunakan prinsip-prinsip dan kesimpulan logik agar dapat agar mereka dapat merenungkannya, menerima kebenaran atau tidak menentang seruan dakwah lagi.

Dakwah yang hendak dilakukan hendaklah mengikut metologi yang ditunjukkan oleh para Nabi dan Rasul, panduan al-Quran dan Hadis Nabi atau dakwah yang hendak dijalankan mencapai matlamatnya. Di samping itu, dakwah tidak hanya terhad kepada seruan secara lisan, tetapi juga harus menggunakan media yang luas dan terkini asalkan tidak bercanggah dengan ajaran islam. Golongan pendakwah yang menyeru manusia ke arah kebenaran haruslah terlebih dahulu mempraktikkan akhlak islam dan mempunyai sifat-sifat yang ditunjukkan. Yang jelas , Pendakwah akan terus berhadapan dengan pelbagai tribulasi dalam usahanya untuk menyampaikan kebenaran kerana ia merupakan satu sunnah perjuangan.

satu bahan bacaan yang baik untuk dihadam buat sang duat;


"Dakwah merupakan idiom yang menggegarkan sukma kita para Mukmin kerana inilah jalan juang yang ditempuh oleh para Ambiya’ wal Mursalin. Dakwah di sepanjang zaman telah mengharungi jalan panjang perjuangan, merentasi hamparan bongkah benua, merenangi gelombang lautan terhampar luas, dan menembusi tembok kekuasaan. Dalam rakaman langit Sirah, perjuangan dakwah Nabi SAW di kota Mekah telah berjaya menembusi bongkah dan karang jahiliah Arab Mekah berjalan secara rahsia selama tiga tahun. Baginda SAW telah memilih unsur-unsur terpilih di kalangan peserta pertama generasi dakwah. Seruan merayap dari telinga ke telinga, dan akhirnya menyatu di lubuk hati. Generasi al-Quran telah dipasak dengan keupayaan terbaik dalam menyampaikan dakwah. Tahapan pertama ini memerlukan kesediaan yang tinggi dan berstrategi, bukan digarap sambil lewa. Perjalanan dakwah semakin mencabar apabila memasuki fasa kedua yang merupakan perintah Allah SWT kepada Nabi SAW, dan fasa ini merupakan ujian kepada pendakwah kerana penentangan secara terbuka golongan musyirikin terhadap para pendakwah. Dakwah Islam dilihat mencabar sistem yang ada dan menjadi pesaing kepada apa yang mereka imani selama ini. Para sahabat telah mengalami pembantaian dan diserkap dengan sejuta kesakitan seperti yang dialami oleh susuk besar dakwah seperti Kaabab Ar a’rat yang dibaringkan diatas bara api yang membakar sehingga lemak badannya telah memadamkan bara api tersebut. Tercatat dalam sketsa penderitaan ini adalah pejuang muslimat tersohor, Sumaiyyah yang gugur sebagai syuhada akibat mempertahankan kemuliaan akidah. "

mudah-mudahan ada manfaat buat semua.

No comments:

Post a Comment